Gambaran Tingkat Pengetahuan Remaja Khususnya Siswa SMU Tentang HIV/AIDS (A-0064)

Diposkan oleh Gunandar Azikin

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dewasa ini, HIV/AIDS (Human Immunodeficiency Virus/Acquired Immunodeficincy Syndrom) bukanlah suatu masalah yang dapat dianggap enteng lagi. Faktanya, HIV/AIDS mengancam semua lapisan masyarakat. Tua-muda, kaya-miskin, laki-laki, perempuan. Tidak terkecuali generasi muda kita. Terlebih lagi pada remaja-remaja yang tinggal di kota-kota besar yang sangat dekat dengan pergaulan modern.
Masalah pergaulan bebas, obat-obatan, kehamilan remaja, sejak dulu merupakan bahaya yang sudah sering terjadi di kalangan remaja yang kurang mendapat bekal keimanan dan pedoman hidup yang cukup. Dan kini AIDS menjadi tambahan ancaman dari sederetan bahaya yang telah disebutkan di atas. Semua masalah tersebut membutuhkan perhatian yang sangat besar oleh seluruh masyarakat. Namun AIDS memerlukan perhatian yang lebih khusus, karena ”hingga kini belum ada obat yang dapat menyembuhkan AIDS”.
Pada usia remaja, yakni pada usia 15 sampai 25 tahun merupakan masa-masa di mana seseorang merasa tubuhnya kuat, segar, dan tidak mempan atau tidak akan dikenai penyakit apapun. Padahal pada masa inilah seorang remaja cenderung untuk mengumbar berbagai nafsu dan energi yang meluap-luap. Masa remaja merupakan masa pencarian identitas diri, sehingga adanya dorongan seks, ajakan untuk minum alkohol atau merokok, dan ketakutan untuk ditolak oleh Masyarakat terutama kalangan sebayanya sangat mewarnai pertumbuhan karakter dan perubahan perilaku seorang remaja.
Pemahaman yang keliru mengenai kekebalan atau ketahanan remaja itu, ditambah dengan rasa keingintahuannya yang besar membuat mereka melakukan perilaku-perilaku yang menyimpang yang pada akhirnya menyebabkan terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan, seperti kehamilan yang tak diinginkan, ketergantungan obat, gangguan psikologi, termasuk tertularnya Virus HIV/AIDS. (Ronald Hutapea, 2003)
Semua orang terutama remaja Indonesia selayaknya bersikap waspada terhadap wabah AIDS ini. Betapa tidak, sebagaimana dikutip DR Zubairi Djoerban (l991) menunjukkan 50% orang terinfeksi virus HIV berusia kurang dari 25 tahun dan 20% penderita AIDS berusia sekitar 20 tahun. (Nursalam, Ninuk D. Kurniawati, 2007)
Berdasarkan hasil Deklarasi Komitmen Sidang Umum PBB tentang HIV/AIDS pada tanggal 25 – 27 Juli 2001, tentang pencegahan HIV/AIDS pada point ke-47 yang berbunyi ”Pada tahun 2003, menetapkan target nasional dengan batas waktu untuk mecapai tujuan pencegahan global yang telah disepakati secara internasional guna mengurangi meratanya HIV pada tahun 2005 di antara kaum remaja laki-laki dan perempuan berusia 15-24 tahun di negara yang paling banyak terjangkit sebesar 25 % dan 25% secara global pada tahun 2010”. (Deklarasi Komitmen Sidang Umum PBB tentang HIV/AIDS, 2001)
Ancaman penyakiti terhadap generasi muda cukup memperhatinkan, menurut data departemen Kesehatan, di Indonesia sampai dengan 30 Juni 2008 secara kumulatif jumlah kasus AIDS yang dilaporkan adalah 12.686 orang kasus dan HIV 6.277 orang. Distribusi usia penderita AIDS pada 2008 memperlihatkan tingginya presentase dari golongan usia 20 – 29 tahun mencapai 53, 62 % dan bila di gabung dengan golongan usia sampai 49 tahun, maka angka menjadi 89,29 %
Hingga bulan juni 2008, Departemen Kesehatan mendapatkan laporan anak terkena AIDS usia di bawah 14 tahun adalah sebanyak 228 dengan rincian di bawah usia 1 tahun sebanyak 62 orang, usia 1 – 4 tahun 129 orang dan usia 5 – 14 tahun 47 orang. Angka kematian umumnya di Indonesia di laporkan hampir 35 per 1000 lahir hidup pada 2006. Diluar laporan tersebut di perkirakan sebnayak 4.360 anak tertular HIV dari ibunya yang HIV positif dan separuhnya telah meninggal dunia.
Para ahli epidemiologi Indonesia memproyeksikan bila tidak ada peningkatan upaya penanggulangan yang berarti, maka pada tahun 2010 jumlah kasus AIDS menjadi 400.000 orang dengan kematian 100.000 orang,dan pada 2015 menjadi 1.000.000 orang dengan kematian 350.000 orang. Diperkirakan pada akhir 2015 akan terjadi penularan HIV secara kumulatif pada lebih dari 38.500 anak yang dilahirkan dari ibu yang HIV positif
( http://pasfmpati.wordpress.com/2008 ( Akses tanggal 17 Des 2008 )
Dalam Triwulan Juli s.d. September 2008 dilaporkan tambahan kasus AIDS sebanyak 2450 orang dan pengidap infeksi HIV. Jumlah pengidap infeksi HIV dan kasus AIDS yang dilaporkan 1 Januari s.d. 30 September 2008 adalah 212 pengidap HIV dan 3995 pengidap AIDS,Situasi pengidap HIV dan penderita AIDS di Sulawesi Selatan sampai dengan bulan Desember 2008 tercatat bahwa penderita AIDS sebanyak 107 orang dan HIV sebanyak 419 orang. Pengidap HIV/AIDS tersebut terdiri dari 403 orang (laki-laki) dan 123 orang (perempuan). Kelompok umur yang paling banyak ditemukan yaitu kelompok umur 25-34 tahun (46,19%), kemudian kelompok umur 15-24 tahun (39,16%), kelompok umur 35-44 tahun (12,36%), dan 45 tahun (0,2%). Jika dilihat dari faktor risiko, maka pengidap HIV/AIDS di Sulawesi Selatan terjangkit karena idus (61,59%), hetero (28,71%), homo (7,03), tidak diketahui (1,5%), perinatal (0,76%) dan donor darah terinfeksi (0,38%). (http://www.dinkes-sulsel.go.id. Akses: 18 Agustus 2009)
Oleh karena itu, penulis dalam penelitian ini mencoba mengetahui sampai dimana tingkat pengetahuan remaja khususnya siswa SMU tentang HIV/AIDS dan kemudian hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai masukan dalam pencegahan dan penanggulangan HIV/AIDS pada remaja, khususnya siswa SMU Negeri 1 Segeri.

Untuk Mendapatkan Artikel Lengkap Kami KLIK SELENGKAPNYA